Jalan-jalan sesat adalah sengaja membuat diri tersesat untuk mengetahui sesuatu. Dan jalan-jalan sesat ini terkadang penuh tekanan. Namun tekanan dan intimidasi itu melahirkan kecerdasan dan ketertindasan melahirkan kreatifitas...

Pin It

01 March 2014

Upaya Penyelamatan Kendaraan Militer Tempo Dulu

UPAYA penyelamatan kendaraan militer bersejarah banyak dilakukan di dunia, yang umumnya lebih untuk kepentingan inventaris museum serta hobi para kolektor sebagai upaya memperkaya koleksi sejarah bangsa dan negaranya.



SALAH satu upaya penyelamatan produk militer bersejarah, adalah upaya rekondisi kendaraan lapis baja pengangkut personel (armoured personel carrier/APC) BTR-152/Type 56 eks TNI-AL Marinir. Ini dilakukan oleh kolektor sekaligus penggemar produk-produk kendaraan lawas, Mayor TNI-AU Heri Heryadi, di mana kendaraan BTR-152/Type 56 itu kini mulai diperbaiki pada bengkel miliknya di Jl Gunung Batu, Bandung.

Menurut Heri, kendaraan lapis baja dimaksud mulai diperoleh sekitar dua bulan lalu. Ini dengan menyelamatkan dari total empat buah unit yang akan dilebur menjadi besi tua oleh seorang pengusaha di Tanjung Priok Jakarta pada Januari 2013 lalu.

Kendaraan lapis baja angkut pasukan tersebut, sudah tak terdapat lagi senapan otomatis yang menjadi kelengkapannya. Berdasarkan ketentuan untuk keperluan sipil, senjatanya sudah harus dicopot terlebih dahulu.

Tak hanya itu, katanya, di lokasi yang sama juga ada sekitar 20-an unit kendaaran eks militer Indonesia lainnya yang dilebur. Antara lain truk Zil-157, yang biasa menjadi sarana peluncur roket Katyusha buatan Uni Soviet sisa zaman Orde Lama lalu. Disebutkan, jika diperoleh biayanya yang mencukupi, rekondisi kendaraan lapis baja itu akan dapat selesai selama dua bulan. Soal suku cadang, masih cukup banyak dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan untuk kendaraan lain. "Rekondisi kendaraan lapis baja angkut pasukan ini, lebih berdasarkan keperluan penyelamatan produk militer bernilai sejarah. Diharapkan, nantinya akan dapat menjadi salah satu koleksi untuk referensi sejarah produk militer yang pernah digunakan militer Indonesia," ujar Heri.

Heri juga menunjukan surat keterangan yang dikeluarkan Bintaldam III/Siliwangi yang ditandatangani Kabalakjarah Mayor TNI-AD IB Pinatih, kendaraan tersebut dengan nama BTR-56 yang intinya berasal dari produk yang sudah tak terpakai lagi dan diperoleh dari Tanjung Priok. Nantinya, kendaraan tersebut akan digunakan untuk keperluan operasional aset sejarah di Museum Mandala Wangsit Siliwangi Bandung / Komunitas Historia van Bandoeng.

NAMUN berdasarkan pengamatan, penyebutan APC bersangkutan dengan nama BTR-56 oleh pihak TNI, sebenarnya cukup membingungkan. Soalnya, jika dirunut berdasarkan referensi dari keluaran pabriknya, nama BTR-56 belum pernah ada.

Nama produk APC yang dimaksud aslinya bernama BTR-152 buatan Uni Soviet, yang, diproduksi tahun 1950-1962 sebanyak sekitar 15.000 unit, dan kini masih banyak dioperasikan. Namun ada pula produk tiruannya buatan Republik Rakyat Cina (RRC) dengan nama Type-56, yang merupakan lisensi dari aslinya BTR-152A.

Jika dicoba dikaitkan kebiasaan awam di Indonesia, termasuk sebagian kalangan militer sendiri, boleh jadi BTR-56 yang sedang direkondisi oleh Mayor Heri Heryadi itu sebenarnya bernama Type 56. Produk-produk APC maupun senjata api buatan RRC, sempat banyak masuk ke Indonesia semasa pemerintahan Presiden Soekarno sekitar mulai tahun 1962 menyusul produk-produk asli buatan Uni Soviet.

Mesinnya adalah ZiS-123 6 silinder dengan kemampuan 110 tenaga kuda pada 3.000 rpm, namun pada bagian karet engine mounting, terdapat logo produk Mercedes Benz. BTR-152/Type 56 memiliki kapasitas bahan bakar 300 liter, dengan jarak operasional sampai 650 km dengan kecepatan maksimal 75 km/jam.

(Kodar Solihat/"PR"), Sumber Koran: Pikiran Rakyat (29 Juli 2013/Senin, Hal 12)
Widodo Groho Triatmojo
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Upaya Penyelamatan Kendaraan Militer Tempo Dulu. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih

Followers