Jalan-jalan sesat adalah sengaja membuat diri tersesat untuk mengetahui sesuatu. Dan jalan-jalan sesat ini terkadang penuh tekanan. Namun tekanan dan intimidasi itu melahirkan kecerdasan dan ketertindasan melahirkan kreatifitas...

Pin It

23 April 2017

Rekam Jejak Ali Mukartono, Ketua JPU Sidang Ahok Dan 3 Jaksa Lainnya

Ali Mukartono merupakan Ketua Jaksa Penuntut Umum (JPU) di sidang Ahok. Jaksa Penuntut Umum (JPU) sidang kasus dugaan penodaan agama menyatakan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok bersalah. Tuntutan dibacakan dalam sidang ke-20 yang digelar Pengadilan Negeri Jakarta Utara di auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Kamis (20/4/2017).

Ali Mukartono, Sidang Ahok

"Perbuatan saudara secara sah dan meyakinkan telah memenuhi unsur 156 KUHP, oleh karena itu terdakwa harus dijatuhi pidana 1 tahun penjara dengan masa percobaan dua tahun," kata JPU Ali Mukartono di hadapan majelis hakim pada Kamis siang.

Profil Ali Mukartono, SH MM

Ali Mukartono, S.H., M.M. lahir 30 Oktober 1964 di Demak, Jawa Tengah

Perjalanan Karir

Kejaksaan Negeri Purbalingga Kepala Sub Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara - 1993

Kejaksaan Negeri Jakarta Timur Ka. Sub Seksi Tipikor - 1996

Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta Ka. Sub Seksi Penyidikan - 1998

Kejaksaan Agung R.I Pemeriksa Pidum - 1998

Kejaksaan Negeri Jakarta Utara Kasi Pidsus - 2001

Kejaksaan DKI Jakarta Pengkaji - 2004

Kejaksaan Negeri Cilegon Kajari - 2007

Kejaksaan Agung R.I Ka. Sub Direktorat Penuntutan - 2008

Kejaksaan Agung R.I Inspektur Muda Pegasum dan Kepbang - 2012

Kejaksaan Agung R.I Koordinator Pidsus - 2012

Kejaksaan Negeri Bekasi Kajari - 2010

Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah Aspidsus - 2011

Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah Wakajati - 2012

Kasus besar yang pernah ditangani

Ali Mukartono pernah menjadi Ketua Tim Jaksa Peneliti kasus yang menjerat Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Chandra M Hamzah dan Bibit Samad Rianto, pada 2009 silam. Kasus itu dulu dikenal sebagai kasus Cicak vs Buaya.

Saat itu, Ali menjadi jaksa peneliti dan jaksa penuntut umum dalam perkara dugaan pemerasan serta penyalahgunaan wewenang dengan tersangka Bibit Samad Rianto dan Chandra M Hamzah. Perkara itu menjadi polemik panjang di masyarakat dan baru berakhir setelah Kejaksaan menerbitkan Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan (SKPP).

Dan pada 2011, Ali diajukan Kejaksaan Agung menjadi Direktur Penuntutan KPK untuk menggantikan Ferry Wibisono, direktur sebelumnya. Namun, pada akhirnya, ia gagal duduk sebagai Direktur Penuntutan KPK.

Jaksa Agung HM Prasetyo menunjuk 13 jaksa yang dipimpin Ali Mukartono.

Rekam Jejak Empat Jaksa Penuntut Ahok

13 orang jadi Jaksa Penuntut Umum kasus penistaan agama yang menjerat Ahok. 13 Jaksa yang menjadi JPU dalam sidang kasus dugaan penistaan agama yang menjerat Ahok itu adalah Ali Mukartono, Reky Sonny Eddy Lumentut, Lila Agustina, Bambang Surya Irawan, J Devi Sudarsono, Sapta Subrata, Bambang Sindhu Pramana, Ardito Muwardi, Deddy Sunanda, Suwanda, Andri Wiranof, Diky Oktavia, dan Robertino Fedrik Adhar Syaripuddin. Empat di antaranya empat orang di antaranya pernah muncul di media dalam ragam pemberitaan dari kasus Jessica sampai mencibir KPK.

Jika Ali Murtono pernah menjadi ketua tim jaksa peneliti dan JPU dalam kasus mantan ketua KPK, Lila pernah menuntut Misbakhun 8 tahun penjara dalam perkara kasus korupsi Bank Century, maka Ardito Muwardi baru-baru ini juga menjadi sorotan media. Pada Oktober lalu ia menjadi salah satu JPU dalam sidang kasus kopi sianida. Ada pernyataan kontroversial dari Ardito dalam sidang kasus yang menewaskan Wayan Mirna Salihin.

Sedangkan Robertino Fedrik Adhar Syaripuddin sempat ramai dibicarakan pada April lalu. Saat itu ia mengunggah pernyataan di laman facebook miliknya mengenai operasi tangkap tangan KPK terhadap Bupati Subang Ojang Suhandi.

Fedrik Adhar menyebut OTT KPK itu sebagai pencitraan. Dia mengajak netizen untuk melawan lembaga anti rasuah itu. Bahkan dalam postingannya, Fedrik mencibir pengungkapan kasus oleh KPK.

“Ke mana Century, BLBI, hambalang e ktp, yang ratusan trilun, ngapain OTT kecil-kecil. Kalo jendral bilang lawan, kita suarakan lebih keras perlawanan dan rapatkan barisan,” tulis Fedrik dalam statusnya yang diunggah pada Selasa, 14 April 2016. Status itu kini sudah lenyap dari beranda akun Facebook-nya.
Widodo Groho Triatmojo
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Rekam Jejak Ali Mukartono, Ketua JPU Sidang Ahok Dan 3 Jaksa Lainnya . Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih

Followers