Pin It

24 February 2021

Posted by Widodo Groho Triatmojo on 09:44

Jangan Cuekin Ban Serep, Begini Cara Merawatnya

Semalam aku chat sama kesayanganku, dia cerita kalau kakaknya mengalami kendala di perjalanan, kebanan dan ban serep juga kempes. Nah, yang menarik adalah momen ketika kebanan dan ternyata ban cadangan atau ban serep juga kempes. Diakui tidak diakui, salah satu penyakit pemilik mobil pribadi adalah jarang cek tekanan angin ban serep. Padahal ban ini memiliki fungsi penting saat ban mobil reguler bocor atau pecah saat berkendara. Memang sih untuk mobil yang belum mendukung run flat tires ban masih bisa digunakan untuk berkendara meski dalam kondisi kempis, tapi tetep saja harus dirawat.


Ban serep kesayanganku, dik Titim Matun Nasriyah
Jangan cuekin ban serep

Tekanan angin ban cadangan biasanya sering tidak diperhatikan. Hal ini bisa dipahami karena memang di beberapa mobil, letak ban serep berada di bawah dek bagian belakang, dan hal ini sering membuat malas pemilik untuk sekadar memeriksa atau bahkan merawatnya.


Periksa Tekanan Angin Ban Cadangan


Belajar dari pengalaman, jangan pernah cuekin ban serep atau cadangan, ban cadangan juga sangat penting saat darurat. Untuk itu periksalah secara berkala siapa tahu tekanan anginnya berkurang. Jangan sampai ketika butuh malah tidak bisa dipakai hanya karena tekanan angin berkurang. Pengecekan tekanan angin harus dilakukan minimal sebulan sekali. Pada umumnya, normalnya tiap satu bulan tekanan angin ban akan berkurang hingga 1 psi. Bayangkan jika enam bulan enggak di cek akan berkurang hingga 6 psi. 


Lalu bagaimana cara cek tekanan angin ban cadangan? Cara paling sederhana cek tekanan angin dengan cara dipukul-pukul pakai tangan atau kunci-kunci perkakas pada bagian tapak ban. Dari suaranya akan ketahuan tekanan anginnya kurang atau tidak. Tapi kalau ingin presisi tetap harus pakai alat ukur (tyre pressure gauge) dan sebaiknya tekanan anginnya ditambah. Penambahannya juga jangan terlalu banyak. Cukup 1 sampai 2 psi saja dari tekanan angin yang dianjurkan oleh pabrikan. Misal tekanan angin yang dianjurkan 30 psi maka ban cadangan bisa diisi 32 psi atau 33 psi. 


Selain tekanan angin, pastikan juga kondisi ban cadangan normal saat disimpan. Jangan gunakan cairan pengkilap seperti semir ban karena akan mempengaruhi kualitas ban yang jarang dipakai. Upayakan jaga kebersihan dan hindari zat kimia untuk sekadar kosmetik ban. Jika ban cadangan tersebut kotor, pastikan cukup dilap dengan kain lap yang kering, karena jika menggunakan kain lap basah, air bekas lap sangat mungkin mengendap dan bikin karat di pelek ban serep yang rata-rata menggunakan pelat. 


Ban Serep Wajib Pasang Dibelakang 


Soal pemasangan ban serep juga sering tidak diperhatikan pengendara. Kempes ban depan ya langsung pasang ban serep di depan. Seharusnya tidak begitu, harus perhatikan juga kualitas ban serep itu sendiri. Jika kondisi ban serep sudah hampir tipis dan akan digunakan, pastikan posisi pasangnya wajib di belakang. Hal itu untuk hindari oversteering karena perbedaan kontur dan tekanan angin ban cadangan. Selain itu pastikan mobil saat jalan tidak melebihi kecepatan ban yang disarankan. 


Jadi saat kita kebanan ban depan dan kondisi ban serep kurang baik, kita juga wajib merotasi posisi ban. Kita pasang ban serep di belakang dan ban belakang yang kondisinya baik kita rotasi ke depan. Melelahkan memang, tapi demi keselamatan dan kenyamanan kita dalam perjalanan. 


Selain yang saya sebutkan diatas, berikut cara merawat ban serep agar tetap aman digunakan dan kita pun nyaman dalam perjalanan. 


Rutin Rotasi Ban


Elastisitas dari ban serep bisa berkurang jika jarang digunakan sehingga karetnya menjadi terasa lebih keras yang mengakibatkan traksi tidakk maksimal saat digunakan. Untuk mencegah hal ini, lakukan rotasi ban serep secara rutin dengan cara menggantinya dengan keempat ban lain sehingga elastisitas ban tetap terjaga. 


Perhatikan Usia Ban


Usia ban tentu akan mempengaruhi kualitas dari ban baik ban reguler maupun ban serep. Asosiasi Produsen Ban Indonesia sendiri membatasi penggunaan ban hingga 4 tahun dari tanggal produksi. Jika ban yang kita miliki telah melewati usia tersebut, ada baiknya ganti ban meski secara fisik masih terlihat baik. 


Pastikan Semua Komponen dan Perkakas Lengkap


Bicara kebanan tentu bukan hanya soal ban serep saja, maka selalu pastikan siap sedia semua komponen dan perkakas yang diperlukan untuk merawat dan mengganti ban serep. Mulai dari dongkrak hingga kunci roda, pastikan semua perkakas tersebut tersedia dalam kondisi yang baik di dalam mobil. 


Nah, cukup mudah kan cara merawat ban serep. Mulai sekarang jangan pernah lagi cuekin ban serep kalau tidak mau repot di perjalanan. 


Mengapa Tekanan Angin Ban Wajib Kita Perhatikan? 


Sudah paham kan betapa penting peran ban serep? Nah, sebagai tambahan akan saya bahas juga pentingnya kita menjaga tekanan angin ban, baik reguler maupun cadangan. Dengan memperhatikan masalah tekanan angin akan dapat kita ketahui hal hal sebagai berikut: 


Tekanan Angin Pas Mencegah Pecah Ban Secara Tiba- Tiba


Kondisi ban dengan tekanan angin yang kurang, akan menyebabkan defleksi dengan cepat dan bila berlangsung cukup lama menyebabkan panas pada ban lebih tinggi yang mengakibatkan pemisahan pada lapisan ban, sehingga ban bisa pecah secara tiba-tiba. 


Jarak Pengereman yang Lebih Baik


Dengan tekanan angin yang sesuai dengan beban kendaraan, akan menghasilkan kontak area permukaan ban dengan jalan yang lebih maksimal sehingga daya cengkraman ban dan kemampuan pengereman akan menjadi lebih baik. 


Kestabilan Mengemudi Terutama Pada Kecepatan Tinggi atau Tikungan


Tekanan angin yang sesuai dengan beban kendaraan akan membuat dinding samping pada ban menjadi kuat untuk menahan gaya pada saat kendaraan menikung atau berpindah jalur. Dan berikut adalah jenis jenis ban dan sifat pola telapak pada ban serta tujuan penggunaanya. 


Pola Telapak Ban RIB


Sifat pola telapak ban RIB adalah, tahanan gesekan kecil, mengurangi selip ke samping, stabilitas kendaraan baik, kenyamanan baik, tidak berisik. Alur semacam ini dibuat agar dapat mengalirkan air apabila melaju pada permukaan jalan yang basah sehingga dapat terhindar dari kemungkinan ban selip. 


Telapak Ban LUG


Sifat pola telapak LUG adalah daya tahan dan pengereman yang lebih baik, daya cengkram yang baik. Aur melintang pada telapak ban jenis ini yang dibuat untuk menambah traksi agar ban dapat tetap bergerak pada permukaan jalan tanah / lumpur untuk menghindari ban selip. 


Sekian dulu pembahasan mengenai cara merawat ban serep mobil agar tetap awet dan prima. Semoga ban mobil anda akan tetap prima dan ban mobil akan terjaga dari keausan, sehingga timbul perasaan nyaman bagi pengemudi dan menjauhkan rasa was-was saat bepergian jauh. 

Pemerhati transportasi publik, bus, truck serta sejarahnya.
  • Facebook
  • WhatsApp
  • Instagram
  • Next
    « Prev Post
    Previous
    Next Post »

    Note: Only a member of this blog may post a comment.

    Terima Kasih

    Followers

    Follow by Email