Jalan-jalan sesat adalah sengaja membuat diri tersesat untuk mengetahui sesuatu. Dan jalan-jalan sesat ini terkadang penuh tekanan. Namun tekanan dan intimidasi itu melahirkan kecerdasan dan ketertindasan melahirkan kreatifitas...

Pin It

10 December 2014

Akhirnya Aku Mendapatkan Sebongkah Batu Klawing Panca Warna

Akhirnya aku mendapatkan apa yang aku cari selama ini, yakni batu Klawing Panca Warna di sungai Klawing Purbalingga. Batuan Panca Warna merupakan jenis batu yang memiliki kualitas poles bagaikan cermin. Seperti diketahui di Purbalingga ditemukan batu bernilai tinggi yang disebut sebagai batu Le Sang Du Christ (batu darah Kristus) dan potongan batu hasil buatan manusia zaman prasejarah di wilayah Bobotsari dan disepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Klawing. Selain itu juga ditemukan artefak batu prasejarah Panca Warna.






Sujatmiko, yang juga dosen Fakultas Geologi Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto menjelaskan, pada bagian luar dari bongkah batu Panca Warna yang dipotret termasuk dalam jenis jasper hijau Klawing.

Masuk sedikit ke dalam, tampak bercak-bercak seperti tetesan atau cipratan darah. Lebih ke dalam lagi, bercak-bercaknya menyatu bagaikan awan kumulus dengan corak memikat dan warna beragam antara lain coklat, kuning, merah, hijau, biru, dan putih.
Dikemukakan Sujatmiko, batu hijau Klawing tampak dilengkapi dengan hiasan mineral berwarna putih kehijauan yang memancar begitu indahnya bagaikan sinar mentari. Mineral yang memancar ini ternyata sangat reaktif dengan HCl sehingga susunan kimianya dari keluarga besar karbonat . Selain itu, jelas Sujatmiko, mineral ini tergores oleh mineral fluorit yang kekerasannya hanya empat skala Mohs.

“Meskipun berat jenisnya belum sempat diuji, namun kami sudah bisa memprediksi bahwa mineral berstruktur radial tersebut adalah mineral keluarga karbonat jenis Aragonite. Mineral Aragonite semacam ini pernah ditemukan oleh KRCB di Singajaya, Garut, dalam urat-urat jasper berwarna merah dan hijau,” kata Sujatmiko.

Dijelaskan Sujatmiko, hasil uji gemologi terhadap mineral berwarna hijau yang menyelimuti mineral radial Aragonite ternyata bukan jenis jasper hijau melainkan kalsedon hijau. Hal ini dibuktikan oleh sifat tembus cahayanya dimana potongan setebal 2 mm yang kemudian dibuat batu permata berbentuk kabocon ternyata tembus cahaya alias translusen.
Widodo Groho Triatmojo
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Akhirnya Aku Mendapatkan Sebongkah Batu Klawing Panca Warna. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih

Followers