Jalan-jalan sesat adalah sengaja membuat diri tersesat untuk mengetahui sesuatu. Dan jalan-jalan sesat ini terkadang penuh tekanan. Namun tekanan dan intimidasi itu melahirkan kecerdasan dan ketertindasan melahirkan kreatifitas...

Pin It

16 September 2016

Mencoba Mercedes-Benz Sprinter 315 CDI Di Purworejo Jawa Tengah

Barusan buka-buka file lawas eh ternyata lihat foto Mercedes-Benz Sprinter A2 315 CDI di kediaman owner PO Sumber Alam, bapak Judi Setiawan Hambali yang belum sempat saya share. Sebenernya ini foto tahun 2013 ketika Mercedes Benz Indonesia (MBI) lagi road show produk terbarunya ke garasi PO Sumber Alam. Saat itu, pak Donny Kadarusman dari MBI mengajak saya turut serta mencoba mikrobus Mercedes-Benz Sprinter keliling kota Purworejo dari garasi bus PO Sumber Alam. Mercedes-Benz Sprinter merupakan kendaraan komersial yang dapat menampung 14 hingga 22 penumpang, perbedaannya dengan kompetitor minibus tanah air, Mikrobus ini jauh lebih besar, nyaman dan bertenaga. Terutama soal kenyamanan, mobil sebesar dan sepanjang ini menggunakan sasis monokok? Eh, betul! Sprinter merupakan satu-satunya minibus di Indonesia yang menggunakan sasis monokok. Mercedes-benz menawarkan 3 varian Sprinter; 315 CDI A2 dengan 14 kursi(12+1+1),versi 515 CDI A3 dengan 20 kursi(18+1+1) dan versi 515 CDI A4 dengan kapasitas tempat duduk 22 kursi(20+1+1).


Penggunaan sasis monokok membuat Mikrobus dari Mercedes-Benz ini lebih nyaman dan stabil di kecepatan tinggi. Agar lebih stabil dan safety lagi, Mercedes-Benz membekali Sprinter dengan teknologi keamanan aktif seperti ABS, EBD + BA pada sistem pengeremannaya. Selain itu teknologi sedan mewah juga diterapkan pada van ini seperti Acceleration Skid Control (ASC), Electrionic Brake System (EBS) dan Adaptive Electronic Stability Program (Adaptive ESP). Bagaimana dengan interiornya? untuk versi standarnya saja sudah lumayan hehehe...


Interior Mercedes-Benz Sprinter 315 CDI memiliki kabin yang cukup tinggi, hal ini memudahkan penumpang untuk keluar masuk. Tingginya 1,9 meter, jadi untuk orang Indonesia yang rata-rata tingginya 1,7 meter tentunya sangat nyaman untuk keluar masuk.


Tidak lengkap kalau tidak mengulas spesifikasi dari Mercedes Benz Sprinter. Mercedes-Benz Sprinter 315 CDI dibekali mesin depan OM 651 DE 22 LA Twin Turbo Euro 3 berkapasitas 2.143cc empat silinder in-line. Mesin ini mampu menghasilkan tenaga maksimum 110 kW atau setara dengan 150 horse power pada 3800 rpm. Torsi maksimumnya mencapai 330 Nm pada 2400 rpm. Transmisi menggunakan transmission manual ECO Gear 360 6 percepatan. Kabin sudah dilengkapi AC double blower, dengan kapasitas keluaran pendinginan di kompartemen pengemudi sebesar 7 kW dan 8 kW di kompartemen kabin belakang.


Data Spesifikasi Mercedes-Benz Sprinter 315 CDI
Model
Mercedes Benz Sprinter
Jenis Kendaraan
315 CDI
Penggerak Roda
4x2
Daya mesin
110 kW(150 HP)
Jarak sumbu roda
4325 mm
Berat kotor kendaraan
3880 kg
Jenis kemudi
Kanan
Ruang muatan
4400/1780/1940 mm (L/W/H interior)
Mesin
OM 651 DE 22 LA mesin 110 kW (150 hp) pada 3800 rpm
Kotak roda gigi
6-kecepatan ECO Gear 360 transmisi manual
Sistem kemudi
Power-steering
Baterai
AGM baterai 12 V 95 Ah
Velg depan / belakang
Velg Baja 6.5 J x 16
Gandar depan
Gandar Depan 1,8 t
Gandar belakang
H 0 Gandar Belakang 2,43 t
Ban gandar pertama
2 x RH2 - Ban 235/65 R16 C 
Ban gandar kedua
2 x RH2 - Ban 235/65 R16 C
Radius Ban Dinamik 362 mm
Daya Max
110 kW (150 HP)
Torsi Max
330 Nm pada 2400 rpm
Kapasitas kubik
2143 cm³

Pertama kali melihat tampil­an sosok Sprinter yang memiliki ting­gi 2.700 mm dan lebar 1.993 mm tampak terlihat jangkung dan terkesan minibus ini mudah terguling. Tapi saat mencoba secara langsung, kesan tersebut langsung sirna. Terbuki setelah mencoba manuver pada kecepatan 60km/jam tak ada gejala limbung sama sekali. Bahkan yang ada malah merasakan kenyamanan saat menjadi penumpang Sprinter A3 adalah akses keluar masuk yang mudah berkat pijakan pintu masuk yang rendah dan pintu geser otomatis berukuran besar. Serta tinggi interior yang mencapai 1,9 m. Sehingga, penumpang tak perlu membungkuk meski duduk di baris paling belakang.
Sektor pengheni laju Mercedes-Benz Sprinter ini cukup mumpuni karena kinerja rem dari Sprinter minibus ini sudah didukung oleh berbagai sistem terpadu. Hal ini memperlihatkan bahwa faktor keamanan sangat penting di minibus ini, seperti Anti-lock Braking System(ABS), Acceleration Skid Control(ASR), Electro­nic Brake System(EBS), Brake Assist(BA), Electronic Brake Distribusion(EBD) hingga Electronic Stability Program (ESP). Pada saat kecepatan mencapai 60 km/jam, pedal rem di injak sedalam-dalamnya dan Sprinter mampu berhenti dengan jarak yang cukup pendek dan mampu dikontrol dengan baik oleh pengemudi.

Sebagai catatan, Mercedes-Benz Sprinter yang ditawarkan dalam tiga varian diplot sebagai kendaraan travel. Harga Sprinter A2 14 seat Rp 809 juta, Sprinter A3 20 seat Rp 799 juta dan Sprinter A4 22 seat Rp 845 juta (off the road).
Widodo Groho Triatmojo
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Mencoba Mercedes-Benz Sprinter 315 CDI Di Purworejo Jawa Tengah. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih

Followers