Jalan-jalan sesat adalah sengaja membuat diri tersesat untuk mengetahui sesuatu. Dan jalan-jalan sesat ini terkadang penuh tekanan. Namun tekanan dan intimidasi itu melahirkan kecerdasan dan ketertindasan melahirkan kreatifitas...

Pin It

28 March 2016

Bagaimana Meraih Jabatan Itu Telah Tergambar Dalam Bus Bumel Kelas Ekonomi

Kalau kita pikir-pikir jabatan itu entah bupati atau gubernur dalam proses mendapatkannya sudah digambarkan dalam sebuah bus ekonomi bumel, bukan patas eksekutif. Pengertian umum akan bus bumel adalah sumuk, ugal-ugalan, jam mepet, kejar setoran, bengak nengok dan ngetem. Namun sebenernya lebih dari itu, masih banyak ilmu yang dapat di ambil hikmahnya.


Lalu apa hubungan naik turun bis bumel ekonomi dengan pangkat dan jabatan? Inilah filosofinya..

Penumpang bis yang naik di terminal biasanya akan dapat tempat duduk. Mereka naik dari terminal karena memang tempat tinggalnya dekat atau walaupun jauh tapi sengaja datang ke terminal untuk memperjuangkan sebuah “kedudukan”. Sebaliknya yang naik di tengah jalan ketika bis sudah penuh, harus rela berdiri. Nah ini berarti, mereka yang lebih awal ikut dalam “gerbong” sebuah organisasi memang lebih berhak untuk dapat “kedudukan” dibandingkan yang bergabung belakangan. Mereka lebih berhak karena senioritas, sumbangsihnya lebih banyak, atau sebagaifounding father.

Di tengah jalan, sebagian penumpang akan turun termasuk penumpang yang telah mendapatkan “kedudukan”. Lalu siapa yang berhak menggantikan tempat kedudukannya? Biasanya, mereka yang kebetulan berdiri di dekat penumpang yang turun, yang akan menggantikan. Nah, ini berarti mendapatkan “kedudukan” kadang tidak selalu urut kacang. Artinya, tidak harus yang naik lebih dulu yang lebih berhak, ini karena berlaku hukum siapa yang berdirinya lebih dekat itu yang berhak. Bagi penumpang yang baru naik, langsung dapat tempat duduk karena kebetulan berdirinya lebih dekat, tentu seperti mendapat durian runtuh. Beruntung. Lalu siapakah yang mengatur ? Seolah tidak adil. Tapi memang begitulah faktanya. Nah inilah yang kita maknai bahwa faktor nasib dan keberuntungan sebagai penentu karir seseorang. Bagi kita yang sudah berharap dapat jabatan karena urutan kacang kita paling atas, tentu akan kecewa.

Dalam bis, kedudukan tidak didapatkan dengan sogok, suap atau KKN lain. Kecuali ada orang yang berbaik hati memberikannya kepada Anda. Sementara, praktek memberikan “kedudukan” dengan cara tidak fair sudah menjadi hal lumrah. Kita sering mendengar - dan sudah tak asing - bahwa dalam menentukan “kedudukan” ada tiga “tangan” yang berpengaruh. “Tangan” yang pertama adalah tanda tangan yang berarti referensi, katabelece termasuk koneksi atau bahasa jeleknya nepotisme. “Tangan” yang kedua adalah buah tangan yang berarti upeti, sogokan atau suap. Dan “tangan” yang ketiga adalah garis tangan yang berarti takdir. Jadi, kalaupun sudah berusaha dengan dua tangan pertama tapi kalau belum “garis tangan”, keinginan tidak akan tercapai.

Di tengah jalan ketika ada kesempatan untuk mendapatkan “kedudukan”, kadang-kadang kita lepas. Misalnya ketika melihat wanita tua atau ibu hamil atau penumpang yang kita lihat lebih layak duduk. Ini lebih kepada pertimbangan etika dan kemanusiaan. Walapun tidak semua orang bisa seperti ini. Dalam karir, ini memang sebuah dilema. Melepas peluang yang sudah lama kita impikan. Tapi ini kita lakukan bukan tanpa pertimbangan. Ada saat-saat dimana keyakinan akan kebaikan yang kita lakukan akan berbuah kebaikan lain. Sekali lagi, walaupun tidak semua orang bisa berlaku seperti ini.

Di era sekarang, penentuan “kedudukan” dalam sebuah jabatan seharusnya memang tidak hanya menggunakan filosof naik bis. Kapasitas dan kredibilitas sesorang pasti juga menjadi pertimbangan. Bahkan ada istilah lelang jabatan, untuk menggambarkan “persaingan bebas” dalam penentuan jabatan.

Jadi, jika saat ini Anda memimpikan jabatan, kuatkan kapasitas. Tinggikan kredibiltas. Walaupun Anda bukan seperti penumpang yang naik dari terminal atau penumpang yang beruntung di tengah jalan untuk mendapat “kedudukan”, tapi yakinlah kapasitas dan kredibiltas itu akan mengantarkan Anda pada “kedudukan-kedudukan yang lain”. Di suatu waktu, di suatu tempat.

Klik: Sumber
Widodo Groho Triatmojo
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Bagaimana Meraih Jabatan Itu Telah Tergambar Dalam Bus Bumel Kelas Ekonomi. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih

Followers