Jalan-jalan sesat adalah sengaja membuat diri tersesat untuk mengetahui sesuatu. Dan jalan-jalan sesat ini terkadang penuh tekanan. Namun tekanan dan intimidasi itu melahirkan kecerdasan dan ketertindasan melahirkan kreatifitas...

Pin It

15 December 2015

Kisah Sukses Tikus Tumpulkan Naluri Kucing

Alkisah dizaman dahulu kala, kira kira 2500 tahun silam, terdapatlah sebuah kerajaan kucing yang sangat makmur dan sejahtera. Kucing zaman itu berbicara dan makan minum ala manusia. Mereka mempunyai kerajaan dan demokratis. Saking majunya kerajaan kucing itu mereka hidup keenakan dan semua sistem yang tadinya berjalan baik perlahan dan pasti hancur berkeping keping. Tikus yang menjadi santapan mereka telah belajar seribu tahun untuk memahami peilaku hidup kucing. Mereka mempelajari tiap detail tentang kucing. Laboratorium dan universitas di buka dengan jurusan perkucingan. Dan hasilnya luar biasa. Dalam waktu singkat ramailah dunia tikus dengan sarjana ahli dibidang perkucingan sebab bidang itu sangat dibutuhkan demi menjamin keberlangsungan hidup bangsa sang tikus.



Seorang profesor tikus yang menguasai bahasa dan perilaku kucing membuat gagasan agar semua tikus mengumpulkan dana untuk membuat lonceng kecil. Banyak rakyat jelata tikus tidak faham tapi wibawa profesor itu dapat mencapai lobang tikus yang bahkan di dasar bumi sekalipun karena komitmennya yang tersohor. Para pengrajin dikerahkan untuk membuat sejuta lonceng dengan ukiran cerita kerajaan tikus. Bangsa kucing sangat bangga dengan sejarah kerajaan kucing yang sebenarnya tidak diketahui kepastiannya.

Profesor tikus dengan bahasanya yang halus menyampaikan maksudnya kepada raja kucing bahwa bangsa tikus hendak memberi kehormatan kepada para tokoh kucing diseluruh bumi. Untuk menembus birokrasi yang rumit profesor tikus menyogok tiap aparat dengan terasi, kangkung dan beras miskin. Ketika makin tinggi birokrasi yang dimasuki makin banyak pula dibawakan terasi. Meskipun jabatannya tinggi bangsa kucing ini tidak pernah lupa dengan makanan kesukaannya yaitu sambal terasi.

Upacara pemberian tanda kehormatan dari bangsa tikus kepada tokoh penting kerajaan kucing dari esolon tertinggi sampai juragan psk kucing yang dipanggil mamix oleh warga se RT pun tidak ketingalan diberi kalung kecil. Para pemimpin kucing baik pejabat kerajaan maun para TG nya sekrang sudah berkalung lonceng kecil yang bunyinya nyaring. Mereka bangga dengan kalungnya dan sedapat mungkin langkah diatur agar lonceng dapat sedikit gemerincing didengar orang lain. Jendral, komandan, jaksa, Pol PP sampai hansip kucing berkalung semua. Sang profesor tikus senang dan bicara kepada semua rakyat tikus agar mulai saat itu hidup tenang dan meneruskan aktifitas mengerat mereka diseluruh bumi. Tidak perlu ada rasa takut atau sungkan lagi. Tidak perlu tentara, polisi, jaksa, Pol PP apalagi Hansip untuk menjaga mereka dari terkaman kucing. Sebab semua tikus tahu dengan pasti kapan berhenti mengerat dan segera bersembunyi ketika gemerincing lonceng kecil makin jelas terdengar.

Setelah beberapa bulan berlalu kucing telah mulai kehilangan naluri memangsa tikus. Kukunya mulai tumpul dan giginya tak lagi runcing. Mereka mulai doyan makan bakso dan mie ayam dengn sumpit. Mereka bersaing mencari hidup dengan menipu dan menakuti warga kucing lainnya, sebab persediaan pangan makin menipis. Mereka tidak sanggup menanam sendiri gandum dan harus mengimpor tetapi uang tidak ada. Negerinya mulai digadaikan. Hebat sekali, sang tikus.
Widodo Groho Triatmojo
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Kisah Sukses Tikus Tumpulkan Naluri Kucing. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih

Followers