Jalan-jalan sesat adalah sengaja membuat diri tersesat untuk mengetahui sesuatu. Dan jalan-jalan sesat ini terkadang penuh tekanan. Namun tekanan dan intimidasi itu melahirkan kecerdasan dan ketertindasan melahirkan kreatifitas...

Pin It

13 November 2014

Om Chia Sang Penemu Teknologi Big Bang Kesukaan Valentino Rossi

Meski tidak satupun pembalap Moto GP berkebangsaan Indonesia, namun kita mesti berbangga. Pasalnya, salah satu teknologi Moto GP yang digunakan pabrikan diciptakan oleh seorang yang berkebangsaan Indonesia. Adalah seorang Michael Iskandar atau yang lebih dikenal dengan sebutan Om Chia. Awal ketertarikan Om Chia dimulai saat ia dan temannya bekerja dengan militer Belanda di Militer Transport Dienst (MTD). Disini  om Chia menangani bagian transport Militer di bagian service mobil, meskipun secara otodidak om Chia mempelajari mesin-mesin itu. Bakatnya didunia motor semakin terasah tatkala om Chia bekerja bersama dengan ke dua temannya yaitu mayor Balyet dan sersan Denjider. Keuletan dan kegigihannya dalam bekerja tidak setengah-setengah sehingga om Chia begitu di perhatikan dan sangat di sayangi atasannya. Sejak tahun 1949, Om Chia menjadi pembalap yang membawa bendera Suzuki. Loyalitasnya pada profesi yang dijalani melahirkan kepercayaan dah hasil yang maksimal. Hingga akhirnya beliau menemukan ide yang mengilhami terciptanya mesin big bang.


Teknologi Big Bang Favorit Valentino Rossi

Keunggulan teknologi pada mesin ini yaitu memiliki penyaluran tenaga yang lebih halus meskipun sistem pemindah daya sering kali membuat motor mengalami slide pada ban belakang.  Teknologi ini juga membuat motor tampil lebih meyakinkan dilintasan yang menikung. Sebagai raja tikungan Valentino Rossi sangat menggemari mesin ini. Karena Rossi memiliki keunggulan ketika melakukan manuver tikungan. Pada sejarahnya Rossi memang lebih banyak berkutat dengan mesin Big-bang ketimbang screamer. Mulai dari Honda tahun 2002 lewat RCV211v hingga tahun 2010 dengan Yamaha M-1. The Doctor selalu menggunakan mesin big-bang. Kebanyakan pembalap modern lain pun lebih menyukai teknologi big bang ketibang teknologi lain semisal screamer yang terkenal liar.

Secara perbandingan, diputaran tinggi, power mesin screamer lebih sulit dikendalikan dari pada mesin big bang. Karena tiap interval 180 derajat putaran engkol terjadi langkah usaha.
Beda dengan mesin big bang, 2 ledakan terjadi berurutan (hampir bersamaan), tapi setelah itu ada interval yang cukup lama sebelum terjadi 2 ledakan berurutan berikutnya. Itulah kenapa ada yang menyebutnya big bang dan ada yang menyebutnya long bang.

Teknologi big bang sudah terbukti handal di lintasan Moto GP. Misalnya pada Yamaha M1 800 cc, sebagai satu-satunya mesin big bang, MI 800 mampu melawan mesin screamer Ducati & Honda. Teknologi ini membuat mesin begitu lincah ditikungan dan membuat pembalapnya unggul saat adu cepat dan mesin juga memiliki daya tahan hingga diakhir balapan.

Keunggulan lainnya dari mesin big bang adalah ban yang lebih awet dipakai balapan karena adanya jeda yang cukup lama, dibanding teknologi lain yang menyebabkan ban menerima hentakan power dari mesin.
Widodo Groho Triatmojo
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Om Chia Sang Penemu Teknologi Big Bang Kesukaan Valentino Rossi. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Terima Kasih

Followers